من الأيات القرآن الكريمة
Jom Dengar Al Quran
MaCaM MaCaM BloG

Dapatkan animasi di Sini
KAMI RINDUKANMU, KEKASIH ALLAH YA RASULULLAH

Jom Ikut Mee Udang....

Thursday, May 22, 2014

Isu Aqidah Di TV Al Hijrah


Read More ..

Wednesday, January 22, 2014

'Tak sangka ALLAH balas cepat'

[SH] KETIKA saya dan suami berkunjung ke Melaka untuk menziarahi sahabat, kami mengambil peluang singgah ke Kota A Famosa, monumen bersejarah yang menjadi kebanggaan bandar raya pelancongan itu. Selepas puas menaiki beca keliling bandar, kami singgah ke surau di Bandar Hilir untuk Solat Asar.

Ketika itu, panas mentari masih terik walaupun sudah menjengah petang. Saya duduk di atas bangku menunggu suami yang saya fikir masih belum keluar dari surau. Rupa-rupanya, dia sudah pun bersembang dengan seorang penarik beca tidak jauh dari tempat saya. Ketika saya menghampiri mereka, perbualan sudah pun tamat.

Suami mengiringi langkah pakcik beca itu dengan pandangan seribu makna membuatkan saya hairan dan tidak sabar mahu bertanya. "Kenapa? Macam serius bersembang?" Soal saya ingin tahu. Sambil menggeleng-gelengkan kepala, dia mengajak saya masuk ke kereta kerana petang itu juga kami perlu sampai ke Shah Alam atas urusan lain. “Sembang apa?” Soal saya lagi selepas memasang tali pinggang keledar. Suami masih menggelengkan kepala sambil menjawab, “Lepas ni, jangan kedekut untuk bersedekah. Malu betul saya dengan pak cik tadi,”

Eh, lain pula yang dia jawab. Saya masih meneka-neka dalam hati. Kenapa pula suami jadi macam ni? Nak tanya lebih-lebih, bimbang terlalu mendesak pula. Akhirnya, saya diamkan sahaja.

Dermakan segumpal wang 

Separuh perjalanan suami membuka cerita. Katanya, keluar sahaja dari surau, dia berjalan-jalan untuk melihat orang ramai di situ. Sedang berjalan-jalan, dia disapa seorang kanak-kanak berusia lingkungan 11 tahun. Kanak-kanak itu menjinjit beg sandang berisi buku agama dan panduan solat sunat. Dia mendekati suami dan seperti yang mungkin anda biasa lalui, dia mempromosikan buku itu atau sekurang-kurangnya minta anda menderma. Walaupun hairan dengan kewujudan kanak-kanak itu, suami menghulurkan juga RM1 dan menolak untuk membeli bukunya.

Dengan langkah berat, kanak-kanak itu beralih pula kepada pakcik beca yang sedang menunggu pelanggan kira-kira 10 langkah daripada suami. Dari jauh suami memerhati gelagat kanak-kanak itu. Lelaki lewat 50an itu pada mulanya menyerahkan RM5.

Tersenyum kanak-kanak itu tadi apabila pakcik beca juga menolak untuk menerima buku daripadanya. “Pakcik derma saja,” jawab lelaki tua itu. Selepas kanak-kanak itu pergi, dia menyeluk pula saku seluarnya dan mengeluarkan segumpal RM1 dan RM5. Kalau dicongakkan, mungkin lebih RM20. “Adik!” Lelaki tua itu menjerit memanggil semula kanak-kanak yang sudah beberapa langkah berlalu darinya. Kanak-kanak itu berpaling dan berlari perlahan mendekati pakcik beca semula. “Nah ambil ni,” katanya sambil menepuk-nepuk bahu si kecil.

Kanak-kanak itu kelihatan terkejut namun tetap mengucapkan terima kasih dan menghadiahkan senyuman sebelum bersalam mencium tangan pakcik itu, dan berlalu pergi. Ketika itulah suami yang kehairanan mendekati pakcik beca.

Upah naik beca 

Suami memberi salam dan disambut mesra pakcik beca. Apabila suami amati, lelaki itulah yang membawa kami bersiar-siar tadi. “Saya perhatikan pakcik, mula-mula pak cik beri RM5, lepas tu beri lagi segumpal duit. Banyak tu. Kenapa ye?” Suami bertanya.

 Dengan senyuman lelaki tua itu menjawab “Saya kesian.” Jawapan pakcik itu bersahaja tapi ia membuatkan suami lebih hairan. “Tapi, pak cik pun kerja bawa beca. Itu pendapatan hari ini ke?” soalnya. “Tak apalah. Saya ni masih kuat lagi. Boleh bawa beca tu cari duit lain. Tapi budak macam tu sepatutnya pergi sekolah. Terpaksa cari duit dengan cara macam tu. Apalah sangat akal seorang budak,” jawabnya lagi. "Tapi, mana tau ada sindiket ke, menyamar ke, atau..." ujar suami yang mahu memberi alasan lain sebelum pakcik itu tiba-tiba memintas kata-katanya. "Pak cik tak fikir sejauh itu. Ia urusan ALLAH. kita doa yang baik-baik saja pada mereka," jawabnya.

Suami terpempan dengan jawapan pakcik beca. Melihat pakcik beca mahu berlalu, suami hulur sedikit wang kepada pakcik itu, tapi dia menolak. Suami paksa juga sambil bersalam dan menyelit wang di celah-celah tangannya. “Pakcik anggap saja sebagai upah bawa saya dan isteri naik beca tadi,” kata suami memujuk pak cik itu untuk menerima pemberiannya. Dengan senyuman pak cik itu menjawab, “Pakcik sedekah tadi ikhlas dan tak minta balasan. Tak sangka secepat ini ALLAH balas sedekah pakcik,” katanya.

Kenyataannya buat suami rasa terpukul apatah lagi membandingkan kemampuan kami dengan pak cik beca yang kais pagi makan pagi, kais petang makan petang itu. Saya pula kelu seribu bahasa. Memang betul kata pakcik itu. Kadang-kadang, bila ada yang minta sedekah, ada saja suara hati yang melarang dengan kata-kata seperti mungkin sindiket, kenapa tak kerja, duit hanya cukup untuk bulan ini dan pelbagai alasan lain yang mengehadkan saya daripada bersedekah.

Teringat pesan emak, dalam rezeki kita, ada rezeki orang lain. Banyakkan memberi walaupun hanya RM1. Anda bagaimana? Setiap detik yang kita lalui itu ketentuan ALLAH. Dia menghantar kanak-kanak kecil menjual tasbih mahupun buku untuk menguji kita. Untuk memberi kita peluang berbuat pahala dan mengurangkan dosa. Anggap saja, mungkin kita sudah lama tidak bersedekah hingga ALLAH datangkan mereka betul-betul di hadapan mata. Soal sindiket atau tidak, tipu atau sebagainya, itu bukan urusan kita. ALLAH Maha Mengetahui.

Read More ..

Wednesday, November 20, 2013

Paderi malu tak boleh jawab soalan Allahyarham Ahmed Deedat


[YT] Lihat bagaimana Pastor Sjoberg dimalukan apabila tidak dapat menjawab soalan Ahmed Deedat.

Debate antara pastor sjoberg vs Ahmed Deedat (permata Islam) Ahmed Deedat menerangkan maksud sebenar ayat John 1.1 In the beginning was the Word, and the Word was with God, and the Word was God. Ada unsur penipuan telah dibongkarkan oleh Ahmed Deedat dalam menterjemahkan ayat John 1.1

Diambil dari petikan debate AHMED DEEDAT VS PASTOR SJOBERG YANG BERLANSUNG DI SCANDANAVIA SWEDEN.

Read More ..

Wednesday, November 13, 2013

FAKTA SAKRATUL MAUT YANG PERLU KITA KETAHUI


 

[FB] Rasulullah SAW Bersabda, Apabila Salah Seorang Daripada Kamu Apabila Hendak Meninggal Dunia, Hendaklah Ia Mempunyai Keyakinan Yang Baik Terhadap Allah.

Sakaratul Maut Akan Ditempuhi Setiap Orang Samada Secara Sukar (Berat) Atau Senang (Ringan). Rasulullah SAW Wafat Dalam Keadaan Sukar (Sakit). Saiyyiditina Aisyah RA Tidak Merasa Irihati Dengan Orang Yang Ringan Sakaraul Maut Kerana Beliau Melihat Sendiri Beratnya Sakaratul Maut Rasulullah SAW.

==============

Sabda Rasulullah SAW : “Sakaratul Maut Itu Sakitnya Sama Dengan Tusukan Tiga Ratus Pedang” (HR Tirmidzi). Sabda Rasulullah SAW : “Kematian Yang Paling Ringan Ibarat Sebatang Pohon Penuh Duri Yang Menancap Di Selembar Kain Sutera. Apakah Batang Pohon Duri Itu Dapat Diambil Tanpa Membawa Serta Bagian Kain Sutera Yang Tersobek ?” (HR Bukhari)

Ka’b Al-Ahbar (At-Tabi’en) Berpendapat : “Sakaratul Maut Ibarat Sebatang Pohon Berduri Yang Dimasukkan Kedalam Perut Seseorang. Lalu, Seorang Lelaki Menariknya Dengan Sekuat-Kuatnya Sehingga Ranting Itupun Membawa Semua Bahagian Tubuh Yang Menyangkut Padanya Dan Meninggalkan Yang Tersisa”.

Imam Ghazali Berpendapat : “Rasa Sakit Yang Dirasakan Selama Sakaratul Maut Menghujam Jiwa Dan Menyebar Ke Seluruh Anggota Tubuh Sehingga Bahagian Orang Yang Sedang Sakarat Merasakan Dirinya Ditarik-Tarik Dan DiCabut Dari Setiap Urat Nadi, Urat Saraf, Persendian, Dari Setiap Akar Rambut Dan Kulit Kepala Hingga Kaki”.

==============

Imam Ghazali Mengutip Sebuah Riwayat Yang Menceritakan Tentang Keinginan Nabi Ibrahim AS (FOTO MAKAM) Untuk Melihat Wajah Malaikatul Maut Ketika Mencabut Nyawa Orang Zalim. Allah SWT Pun Memperlihatkan Gambaran Perupaan Malaikatul Maut Sebagai Seorang Pria Besar Berkulit Legam, Rambut Berdiri, Berbau Busuk, Memiliki Dua Mata, Satu Didepan Satu Di Belakang, Mengenakan Pakaian Serba Hitam, Sangat Menakutkan, Dari Mulutnya Keluar Jilatan Api. Ketika Melihatnya Nabi Ibrahim AS Pun Pengsan Tidak Sedarkan Diri.

Sebaliknya Imam Ghazali Mengatakan Bahawa Orang Beriman Akan Melihat Rupa Malaikatul Maut Sebagai Pemuda Tampan, Berpakaian Indah Dan Menyebarkan Wangian Yang Sangat Harum.

==============

Sayyidina Umar RA Mengatakan Sekiranya Sesorang Mempunyai Dosa Yang Belum Selesai, Sakaratul Mautnya Sukar Kerana Allah Hendak Menghapuskan Dosanya Dan Menaikkan Darjatnya. Ada Orang Melihat Buku Amalannya Bersih (Iaitu Tiada Kejahatan, Walaupun Dia Pernah Melakukannya), Rupa-Rupanya Allah Telah Menghapuskan Dosanya Kerana Dia Telah Sakit Beberapa Tahun Sebelum Kematiannya.

Seperti Perempuan Bersalin, Dihapuskan Dosa Dan Diberi Pahala. Begitu Juga Isteri Yang Memasak, Menjaga Anaknya, Walaupun Ia Bukan Tugasnya. Semua Benda Yang Sukar Dan Musibah Allah Beri Pampasan Pahala Yang Sesuai Dengan Musibah Yang Ditempuhinya. (Kecuali Yang Sengaja Dicari).

==============

Berbeza Dengan Orang Kafir Yang Buat Kebajikan, Dibayar Kebaikannya Terus Semasa Di Dunia (Samada Melalui Kekayaan Atau Lain-Lain Kesenangan) Kerana Mereka Akan Dimasukkan Ke Dalam Neraka. Mereka Dimudahkan Sakaratul Maut Kerana Akan Diseksa Kelak.

Semasa Di Hari Kiamat Mereka Minta Balasan Atas Kebajikan Mereka, Jawab Allah Dalam Firmannya : Surah Al-Ahqaf [20] = “Dan (Ingatlah), Semasa Orang-Orang Kafir Didedahkan Kepada Neraka (Serta Dikatakan Kepada Mereka) : Kamu Telah Habiskan Nikmat-Nikmat Kesenangan Kamu Dalam Kehidupan Dunia Kamu Dan Kamu Telah Bersenang-Senang Menikmatinya; Maka Pada Hari Ini Kamu Dibalas Dengan Azab Yang Menghina Kerana Kamu Berlaku Sombong Takbur Di Muka Bumi Dengan Tidak Berdasarkan Alasan Yang Benar Dan Kerana Kamu Sentiasa Berlaku Fasik.” Namun Kebiasaanya Kafir Yang Sembah Berhala Sukar Hendak Mati.

Orang Kafir Bertanya Di Padang Masyar Mengapa Mereka Dilupakan : Surah Al-A’raf [51] = “Oleh Itu, Pada Hari Ini (Hari Kiamat), Kami Lupakan (Tidak Hiraukan) Mereka Sebagaimana Mereka Telah Lupa (Tidak Hiraukan Persiapan-Persiapan Untuk) Menemui Hari Mereka Ini Dan Juga Kerana Mereka Selalu Mengingkari Ayat-Ayat Keterangan Kami”. Sesungguhnya Allah Akan Melupakan Orang Yang Tidak MengingatiNya.

==============

Dalam Menghadapi Sakaraul Maut Ingatlah Allah, Kerana Masa Itu Adalah Masa Ujian. Syaitan Akan Datang Dan Menggunakan Kepandainya Untuk Mematikan Manusia Dalam Keadaan Kafir, Samada Menjelma Sebagai Ibu, Bapa, Kawan Atau Guru Yang Kita Hormati Dan Menyeru Supaya Beriman Dengan Agama Nabi Musa, Nabi Isa Dan Meninggalkan Islam.

Pertahankan Iman Kita Dalam Keadaan Sakit Itu Dengan Mengingati Allah Dengan Bersungguh-Sungguh Dan Minta PertolonganNya. Selain Itu Berharaplah Dengan Rahmat Allah Dan Bukan Dengan Amalan Kita.Latihlah Diri Kita Untuk Takut Dan Menyayangi Allah Lebih Dari Segala-Galanya.

Perasaan Takut Kepada Allah Itu Perlu Kepada Ilmu. Ilmu Pula Perlu Kepada Guru. Guru Pula Perlu Bertaraf Mursyid, Yakni Guru Yang Takutkan Allah, Guru Yang Benar Dan Guru Yang Beramal Dengan Ilmunya. “Kepimpinan Melalui Tauladan”, Rasulullah SAW Sendiri Sebagai Seorang Guru Sangat Takutkan Allah.

Read More ..

Monday, October 14, 2013

Sunnah Dalam Berkorban

[FB] 1. Menyaksikan Haiwan sembelihan
Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda,”Fatimah, berdirilah dan saksikan hewan sembelihanmu itu. Sesungguhnya kamu diampuni pada saat awal tetesan darah itu dari dosa-dosa yang kamu lakukan. Dan bacalah :

إن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين

Sesungguhnya shalatku, sembelihanku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah SWT, Rabb alam semesta. (HR. Abu Daud 2810 dan At-Tirmizi 1521)

2. Disunnahkan bila seseorang menyembelih hewan qurban untuk mengucapkan:
بسم الله والله أكبر اللهم هذا عن

Dengan nama Allah dan Allah Maha Besar, Ya Allah , ini untuk (…nama pekurban)

3. Tidak Mencukur Rambut dan Memotong Kuku
sunnah untuk tidak mencukur rambut atau memotong kuku adalah sabda Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam :
Bila telah memasuki 10 (hari bulan Zulhijjah) dan seseorang ingin berqurban, maka janganlah dia ganggu rambutnya dan kuku-kukunya. (HR. Muslim)

4. Menghadapkan Haiwan ke Kiblat

sunnahkan ketika menyembelih agar hewan itu menghadap ke arah kiblat, dimana hewan itu dibaringkan dengan posisi lambung atau perut sebelah kirinya di bagian bawah.

Dasarnya adalah hadits nabi berikut ini:

Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam menyembelih di hari ‘Id dua ekor kambing, kemudian ketika sudah menghadap kiblat beliau membaca : Aku hadapkan wajahku dengan lurus kepada (Allah) yang menegakkan langit dan bumi. Dan Aku bukan orang yang menyekutukan-Nya. Sesungguhnya shalat, sembelihan, hidup dan matiku hanya untuk Tuhan semesta alam, tiada sekutu baginya, dan Aku adalah orang yang pertama berserah diri. Dengan nama Allah, Allah Maha Bear. Ya Allah, sembelihan ini darimu dan dipersembahkan untukmu. (HR. Abu Daud)


5. membaca Basmallah

Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya. Sesungguhnya perbuatan yang semacam itu adalah suatu kefasikan.” (QS. Al n’am: 121)

Begitu juga hal ini berdasarkan hadis Rafi’ bin Khudaij bahwa Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
Segala sesuatu yang dapat mengalirkan darah dan disebut nama Allah ketika menyembelihnya, silakan kalian makan. (HR.Bukhari)

6. Disunnahkan bertakbir ketika penyembelihan dilakukan, sebagai salah satu syiar dalam agama Islam

Read More ..

Wednesday, October 9, 2013

Mencium Tangan Orang Solehin


[FB] Memandang wajah orang sholeh adalah ibadah, apalagi berinteraksi langsung dengannya, berdekatan dengannya dan mencium tangannya, adalah suatu keutamaan yang tak ternilai harganya.

Imam Nawawi berkata, "Mencium tangan seseorang karena kezuhudannya, keshalihannya, keilmuannya, kemuliaannya atau alasan-alasan ke­agamaan lainnya, adalah sesuatu yang ti­dak makruh, bahkan Sunnah. Te­tapi jika mencium tangan seseorang ka­rena memandang kekayaannya, kekua­saannya, atau kedudukannya di kalangan ahli dunia, itu perbuatan yang sangat dibenci."

Read More ..

Tuesday, October 8, 2013

Dajjal dan persiapan menyambut kedatangannya

Read More ..

Berita Semasa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...